Saturday, 9 June 2018

#ssysystory : Jogja (memang) Istimewa!

Halo!

Oke kali ini postingan saya agak beda. Bukan me-review atau cerita tentang jalan-jalan. Saya ingin berbagi (kira-kira) sekilas pengalaman saya tinggal di Jogja. Suatu pengalaman yang berharga, banyak cerita dan kejutannya.

Berawal dari saya ingin merantau kembali dan memutuskan mencari kerja keluar dari Jakarta. Dari beberapa kota, rejeki saya ternyata berada di Jogja. Ketika saya tau bahwa saya ke terima, saya senang sekali sekaligus sedih tiba-tiba. Kenapa? Saya seperti keluar dari zona nyaman (cailah kayak lagu yah). Maklum, udah keenakan di rumah hehehe. But life must go on, rencana yang udah tersusun harus tetap dilaksanakan. Yash!


Sebelum saya pindah ke Jogja, saya sempat nanya ke teman-teman saya yang kuliah di Jogja. Mereka bercerita tinggal di Jogja itu menyenangkan. Bagi mereka, kota ini udah terlalu nyaman sampe berat untuk pergi meninggalkannya. Ini buat saya penasaran, apakah saya akan merasakan hal yang sama?

Ternyata, benar. 

Tinggal di Jogja emang nyaman. Budayanya masih terjaga, orang-orangnya yang ramah, Gunung Merapi yang hampir-tiap-hari bisa dilihat dari kejauhan (apalagi kalo langitnya lagi bersih, cantik!), pilihan kuliner yang banyak banget dan masih banyak lagi. Jujur aja, 1 - 2 bulan awal saya sampe boros hahaha jangan di tiru yak :p

Tapi ga sedikit teman saya yang mengatakan kalo Jogja itu udah mulai kayak Jakarta. Macet dan semakin rame! Emang sih macet, tapi ga semacet Jakarta juga. Kalo udah libur panjang tiba, Jogja rasanya padat banget, terutama di tempat-tempat wisata. Selain itu, selama disana waktu terasa lebih panjang. Kalo udah janjian sama orang gitu, saya kayak ga perlu persiapan jauh sebelumnya. Janjian jam 9 masih bisa jalan jam setengah 9. Karena selama di Jogja rasanya kemana-mana itu dekat.

Oke, berhubung ini menjadi kerjaan pertama buat saya cukup deg-degan. Awal mula bertemu dengan orang-orang baru di dunia kerja. Banyak hal yang dipelajari dan menjadi ilmu buat saya. Beragam suasana terjadi dari drama hingga tawa. Suka dukanya jadi keseruan tersendiri bagi saya hahaha.

Rasa excited semakin menjadi ketika saya menemukan teman-teman baru. Ada yang dari Sulawesi, Kalimantan, dan wilayah lainnya. Dimana saya nongkrong jadi ada kenalan barunya. Ada aja cerita yang hadir di setiap pertemuan. Rasanya koneksi saya pun semakin luas. Mereka semua benar-benar menyenangkan! Ditambah, saya seakan menemukan 'keluarga baru' di Jogja. Sesuatu yang saya udah pernah rasakan tapi ini dengan rasa yang berbeda. Buat rasa merantau itu semakin menggigit. Asyique~

Nah ini nih, masuk ke cerita yang pake bumbu baper a.k.a bawa perasaan. Buat saya, Jogja itu tempat patah hati sekaligus jatuh cinta. Kenapa? Ada momen dimana hubungan saya berakhir dan membuat saya jadi 'melarikan diri' ke tempat yang belum pernah saya datangi. Ceritanya untuk menghibur diri~

Teringat pepatah-yang-konon-katanya, "kemarin adalah masa lalu, hari ini adalah kenyataan, besok adalah misteri". Siapa sangka (seakan) Jogja mempertemukan saya dengan seseorang yang dapat membawa saya ke lembaran baru. Membuat saya bisa memulai kembali *tsah* hahaha. Ini jadi salah satu cerita yang selalu bisa buat saya tersenyum sendiri. Jogja itu.... diam-diam romantis.

Ada hal-hal yang baru saya temui di Jogja. Saya melihat banyak sekali plat kendaraan luar kota disini. Kayak dari sabang sampe merauke ada gitu. Lalu koneksi saya itu serasa ada aja dari tiap wilayah. Jadi bisa sharing kebudayaan masing-masing mereka seperti apa. Ada lagi yang buat saya senang banget, yaitu ngeliat puncak Gunung Merapi dengan jelas dari kejauhan. Cantik sekali! Dan Jogja bagi saya buat rileksasi. Kenapa? Saya bisa menikmati sunrise di candi dan sunset di pantai dengan tenang dan nyaman. Berasa bisa menikmati 'me time' jadi lebih bermakna hahaha. 

Setelah sekian banyak cerita dan kejadian, perjalanan saya di Jogja harus berakhir. Karena beberapa hal, saya harus kembali ke Jakarta. Kembali bertemu kerasnya ibukota *cailah*.

Sedih? Pasti.

Terlalu banyak kenangan di Jogja yang bakalan buat kangen. Dimana ada pertemuan, tentu ada perpisahan. Seorang teman saya pernah bilang, "... kamu akan belajar gimana cara menghargai pertemuan sebelum perpisahan". Makna itu tersebut saya temukan sebelum saya pulang. Dan ternyata memang benar, Jogja itu istimewa.

Terima kasih atas semua kenangan suka dan duka, pengalaman yang berharga serta koneksi baru yang menyenangkan.


No comments:

Post a Comment